Iklan

PENDIDIKAN

Gelar Bukan Suatu Ukuran Untuk Maju

Redaksi
Sabtu, 09 Januari 2021, Sabtu, Januari 09, 2021 WIB Last Updated 2021-01-09T14:02:11Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini

Istimewa
WEWEWA BARAT - Sebagai anak muda yang menjadi tulang punggung bangsa, baik buruknya suatu bangsa tergantunglah pada pemuda masa kini atau yang lebih di kenal dengan pemuda jaman now, sehingga Marselinus Nani Bulu, S. Pd bergerak hati untuk mengugah atau memberi contoh yang baik kepada pemuda agar pemuda mempunyai inisiatif yang bisa diterapkan di tengah-tengah masyarakat, sebagaimana yang di maksud bahwa peran pemuda menentukan nasib suatu bangsa.

Marselinus Nani Bulu, yang kerap di sapah Linus merupakan Sarjanah muda yang telah menyelesaikan Study Stara Satu (S1) wisuda dari Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Weetebula, Linus semasa kuliah aktif sebagai mahasiswa aktivis, dimana beliau sebagai kader terbaik Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI) Cabang Tambolaka Santo Agustinus dan sekarang Maselinus juga sebagai petani Porang.

Warga Desa Lua Koba, Kecamatan Wewewa Barat, Kabupaten Sumba Barat Daya (SBD), Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Marselinus Nani Bulu mengakui bahwa, "gelar bukan sebuah ukuran untuk bisa terlihat maju, tapi bagaimana kita sebagai pemuda bisa bermanfaat di tengah-tengah masyarakat kita bisa memberi contoh yang baik", ungkap Linus kepada awak media pada (Sabtu, 08/01/2021).

Marselinus mengaku waktunya selama ini, ia luangkan untuk bertani, sebagai petani porang, dimana porang miliknya kurang lebih 5 hektar, selain lahan yang ia gunakan untuk menanam porang, ia juga manfaatkan untuk menanam jagung dan juga kacang tanah serta tanaman hortikultura lainnya seperti sayur-sayuran.

"Ya selama ini saya di kebun saja, saya manfaatkan waktu ini untuk menanam porang, jagung, kacang tanah dan juga sayur-sayuran", ungkapnya

Aktivitas yang ia lakukan itu, baginya bukan aktivitas biasa, karena katanya pematah mengatakan bahwa menanan untuk menuai, sehingga ia bergerak hati tanpa paksaan dari siapapun.

Bahkan Marselinus juga mengajak beberapa pemuda Desa yang disekitaran ia tinggal untuk menanam porang, Karena baginya sebagai seorang yang mempunyai inisiatif, ia juga harus berbagi dan mengajak orang-orang di sekitarnya untuk bertani sebagai petani porang dan taman-tanaman lainnya.

"Ide ini muncul begitu saja, sehingga saya mempunyai semangat untuk melakukan kegiatan nyata di desa tempat saya berdomisili, mungkin melalui aktivitaf-aktivitas seperti ini, bisa menjadi contoh bagi pemuda desa lua koba khususnya dan umumnya pemuda kabupaten Sumba Barat Daya", katanya

Dikatakan Marselinus, lahan yang mereka gunakan sebagai lahan penanam porang jika di gabungkan semua sebanyak 12 hektar. sehingga dirinya menyebut bahwa ini adalah awal yang baik dan mungkin akan terus berkelanjutan.

Selain itu, Marselinus juga berharap bahwa pemuda itu harus menjadi agen perubahan, sehingga kita keluar dari zona nyaman.

Ketika di tanyai soal harga porang, katanya memang harga porang tetap stabil, namun yang menjadi kawalan bahwa harga porang di kampung dan harga porang di kota jauh dari harapan.

"misalnya harga disini Rp 4000/Kg, nah di Kota harga Rp 5000/Kg, bedah harga ini jauh dari harapan kami, lantas selain kami harus kumpul, kami juga harus kumpul porang di kebun lalu angkat dari kebun bawah ke jalan raya untuk memudakan pembeli mengankatnya", ujar Marselinus

Marselinus mengaku bahwa harga porang di kota dan di kampung tidak sesuai harapan lantas, pembeli porang beralasan jalan rusak dan masih pengarasan.

Sehingga Marselinus berharap ada perhatian khusus dari Kepada Desa Lua Koba yang sebagai kepala wilayah di Desa Lua Koba dan juga kepada para pihak-pihak terkait Khususnya Bupati Sumba Barat Daya untuk melihat kondisi jalan menuju Kampug Wasukaka, RT/ RW: 10/05, Dusun II, Desa Lua Koba, Wewewa Barat.

Agustinus Lede Malo, Warga Kampung Wasukaka kepada media ini menyampaikan proficiat kepada pemuda Kampung Wasukaka, Desa Lua Koba yang sudah memiliki inisiatif untuk melakukan hal-hal yang positif di Desa Lua Koba, sehingga dirinya berharap agar Marselinus dan teman-temannya segerah membentuk kelompok tani.

"Saya mendukung anak-anak muda punya semangat, apalagi ini yang mereka lakukan sangat positif, bagi saya ini sangat baik dan patut di apresiasi, seingga saya berharap agar segerah bentuk kelompok", katanya

Selain itu ia juga berharap agar jalan yang menuju kampung Wasukaka bisa di perhatikan oleh pemerintah, dikatakan Agustinus, 75 tahun sudah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merdeka tetapi kami masyarakat Desa Lua Koba masih jauh dari Sejahatra, bahkan sampai saat ini, kami juga belum merasakan penerangan dari listrik sebut Agustinus, tambahnya dari dulu sampai sekarang hanya lampu pelita yang menerangi rumah kami saat malam.

Jurnalis: Ferdi
Editor: Redaksi
Komentar

Tampilkan

Terkini