-->

MGID

Iklan

PENDIDIKAN

Duta Pendidikan Sumut Siap Ikuti Lomba Tingkat Nasional

Redaksi
Minggu, 13 Desember 2020, 17.46.00 WIB Last Updated 2020-12-13T10:49:00Z
masukkan script iklan disini


MEDAN- Pelaku sejarah pengembang Perpustakaan Digital pertama di Indonesia tahun 2008 setelah ITB Tahun 2001 Hj.Fatimah Habibi mantan Ketua Tim Penggerak PKK Sumut bersama suaminya Mantan Gubernur Sumatera Utara, Dato Sri H. Syamsul Arifin, SE memberangkatkan Duta Pendidikan Sumatera Utara tahun 2020 untuk mengikuti perlombaan tingkat nasional di Bandung 14 sd 16 Desember dari kediamannya, Jalan Suka Dharma Medan, Minggu (13/12).

Fatimah Habibi bersama suami nya Dato Sri H Syamsul Arifin dan Mantan Kepala Dinas Perpustakaan dan Arsip Sumut, Drs Syaiful Syafri, MM serta M. Arifin SPD. MPD selaku Kepala Perpustakaan UMSU dan Syahril Tambuse SE, menerima Keempat Duta Pendidikan Sumut yang diberangkatkan, yaitu: Julpan Siregar, mahasiswa Prodi Pendidikan Bahasa Inggris FKIP UMSU, Gareni Bulolo mahasiswa Prodi Akuntansi FEB UMA, Marienta Simamora mahasiswi Prodi PGSD FKIP UHKBPNP dan Nurlina Maharani Prodi Pendidikan Bahasa Inggris FKIP UINSU.

Fatimah Habibi mengatakan sangat mendukung Duta Pendidikan Sumut karena merupakan kegiatan untuk membangun SDM generasi muda.
Dia mengingatkan tidak ada lawan hebat maka semua berpotensi menang. 

Perwakilan Sumut harus bisa menggetarkan Bandung dengan aktivitas yang sudah dibuat. Seperti memberi advokasi pendidikan ke Desa Lau Simomo, Kecamatan Berastagi dimana masyarakatnya 68 KK yang merupakan penyandang penyakit kronis sebagai salahsatu contoh masalah kesejahteraan sosial. 

Demikian juga advokasi di Dusun Kurandak, Kecamatan Labuhan Deli sebagai komunitas adat terpencil yang daerahnya hanya bisa dijangkau melalui perahu yang ditempuh 3 jam.

Sementara itu Syamsul Arifin mengapresiasi topik-topik yang di bawa anak-anak untuk bersaing pada pemilihan Duta Pendidikan di antaranya literasi pendidikan digital, pendidikan anak-anak di pinggir sungai, Pendidikan untuk perempuan dan pendidikan anak-anak rakyat. 

"Terkait literasi pendidikan digital, Duta Pendidikan Sumut ini sudah tepat bertemu dengan saya, ibu Fatimah Habibie dan Pak Syaiful Syafri karena pada tahun 2008 literasi digital diresmikan di Dinas Perpustakaan dan Arsip Sumut dan satu-satunya Perpustakaan digital di Indonesia setelah ITB pada Juli 2001," pesannya. 
Ibu Fatimah Habibie berpesan agar Duta Pendidikan Sumut, harus percaya diri, disiplin, siap kalah dan fokus pada kemampuan masing- masing.

Marienta Simamora dan teman-teman mengaku sangat bangga atas dukungan dari berbagai kalangan dan tokoh-tokoh di Sumut seperti Syamsul Arifin dan Syaiful Syafri, termasuk M. Arifin SPD, MPD dan Syahril Tambuse SE Sekretaris PB MABMI. 

"Banyak wejangan dan ilmu yang kami dapat. Ini tak terbilang, kami sangat termotivasi. Seperti seorang anak dan ayahnya. Kami dapat ilmu bahwa apapun yang dilakukan harus diketahui dulu tujuan dan apa yang dilakukan," ucapnya. 

Julpan Siregar menambahkan," Dengan bertemu tokoh-tokoh jadi mengetahui sejarah literasi digital di Sumut.
Nurlina Maharani menceritakan advokasi Pendidikan untuk perempuan dilakukan di Desa Lau Serini Kutalimbaru. Di sana beliau mengajar tentang kesenian, bakat minat dan English fun. "Semua pesertanya didominasi perempuan, "katanya.

Dahreni Bulolo yang topiknya Pendidikan anak-anak rakyat Desa parbuluan 6 melakukan pengabdian selama 6 bulan, melakukan edukasi tentang kesehatan dan memanfaatkan kulit jeruk jadi disenfektan.

Jadi Pendidikan anak-anak rakyat yang memberdayakan potensi Desa memanfaatkan kulit jeruk jadi disenfektan, " ucapnya. 

Sumber: Rahmat Hidayat
Redaktur: Redaksi

Komentar

Tampilkan

Terkini